close

Tahapan Siklus Daur Hidup Ancylostoma Duodenale dan Penjelasannya

Apa Itu Ancylostoma Duodenale ?

Pernahkah anda mendengar mengenai ancylostoma duodenale ? Jika belum, bagaimana dengan cacing tambang ? Ancylostoma duodenale merupakan nama latin dari cacing tambang, yaitu cacing yang biasanya tinggal di usus halus manusia pada usia dewasa. Sebab siklus hidupnya memang tidak lepas dari kehidupan manusia dan sekitarnya.

Dimana cacing tambang tersebut sangat mudah menginfeksi manusia. Bahkan sekitar seperempat dari jumlah penduduk di dunia sudah terinfeksi oleh ancylostoma duodenale ini. Khususnya mereka yang tinggal di daerah hangat dan lembap, serta memiliki tingkat kebersihan yang buruk. Pasalnya cacing tambang menyukai daerah dengan kondisi seperti itu.

Taksonomi Ancylostoma Duodenale

Seringkali berada dalam satu pembahasan dengan cacing necator americanus, ancylostoma duodenale mempunyai taksonomi seperti berikut.

  • Kingdom : Animalia
  • Filum : Nemathelminthes
  • Kelas : Nematoda
  • Sub kelas : Secernentea
  • Ordo : Strongyloides
  • Family : Ancylostomatoidea
  • Genus : Ancylostoma
  • Spesies : Ancylostoma duodenale

Tahapan Siklus Daur Hidup Cacing Tambang

Tahapan siklus daur hidup cacing tambang memiliki perkembangan yang memutar. Layaknya rantai, mulai dari sebelum masuk ke dalam tubuh manusia sampai pada proses kembali lagi keluar dari tubuh manusia. Dimana cacing tambang dewasa dapat hidup di rongga usus sampai 1-5 tahun lamanya. Berikut tahapannya.

1. Telur

Telur cacing tambang akan keluar dari tubuh manusia yang terinfeksi bersama dengan feses. Telur berukuran 50-60 x 40-45 mikron yang berbentuk oval dan berdinding transparan ini akan bertahan lama apabila menemukan tanah yang lembap serta sejuk. Jadi perkembangannya akan sangat ditentukan oleh lingkungannya yang baru.

2. Larva

Apabila tidak dapat menemukan lingkungan baru yang tepat, maka telur cacing tambang akan mati. Sebaliknya, telur akan menetas dalam jangka waktu 1 hingga 2 hari apabila dapat menemukan tanah dengan suhu optimal seperti perkebunan. Proses penetasan tersebut mengubah telur menjadi larva.

Dalam hal ini, terdapat dua macam tahapan larva yang akan dilewati setelah ancylostoma duodenale menetas. Yang pertama yaitu larva rhabditiform, dengan panjang 0.25-0.30 mm dan berdiameter 17 mikron. Larva ini memiliki rongga mulut panjang dan sempit serta karakternya aktif makan dengan buccal cavity terbuka. Adapun makanannya yaitu berupa zat organisme yang ada di dalam tanah.

Sementara bentuk yang kedua yaitu larva filariform, dengan bentuk langsing berukuran panjang 500-700 μm. Larva ini dikenal sebagai larva stadium 3, dan memiliki buccal cavity tertutup, esofagus memanjang, serta karakteristiknya tidak makan. Jika diperhatikan dengan mikroskop, larva filariform ancylostoma duodenale hampir mirip dengan larva filariform dari necator americanus.

Namun larva necator americanus memiliki garis garis transversal yang mencolok pada selubungnya yang terbuat dari bahan kutikula. Sementara larva ancylostoma duodenale tidak memiliki corak garis transversal meskipun sama sama mempunyai selubung. Siklus larva filariform ini muncul setelah larva rabditiform mengalami pergantian kulit sampai dua kali.

Dan pada fase larva filariform inilah cacing tambang akan masuk ke dalam tubuh manusia apabila ada yang menginjak atau menyentuhnya. Ketika telah terinjak atau tersentuh, cacing akan menempel pada kulit dan menembus kulit sampai menuju kapiler darah. Namun jika pada fase tersebut tidak ada manusia yang menginjaknya, maka larva akan mati di sana.

3. Cacing Tambang Dewasa

Larva filariform bisa berkembang menjadi cacing tambang dewasa setelah berhasil masuk kapiler darah manusia. Caranya yaitu dengan menuju ke jantung kanan, lalu paru paru, kemudian bronkus dan trakea. Setelah itu, larva akan masuk ke oesophagus hingga terakhir di usus halus. Di sana larva akan menghisap darah manusia, berkembang menjadi cacing dewasa, bertelur, dan mengulang siklus hidupnya.

Temukan lebih banyak konten menarik lain di Tanjung Pinang Pos:

Tinggalkan komentar